Dakwah

Istiqamah Ibadah di tengah Pandemi Korona

Oleh: Kana Kurniawan, M.A.Hk.

Ketua Umum PP Pemuda PUI

Khutbah Pertama


الحمد لله ربِّ العالمين والْعاقِبَةُ لِلْمُتَّقين ولا عُدْوانَ إلَّا عَلى الظَّالمِين

والصَّلاةُ والسَّلامُ عَلى حَبْيبِنا و شَفِيْعِنا مُحمَّدٍ سَيِّدِ المُرْسلين و إمامِ المهتَدين و قائِدِ المجاهدين وعلى آله وصحبه أجمعين. اما بعـد

فياأيها المسلمون أوصيكم وإياي بتقوى الله عز وجل والتَّمَسُّكِ بهذا الدِّين تَمَسُّكًا قَوِيًّا. فقال الله تعالى في كتابه الكريم، أعوذ بالله من الشيطان الرجيم

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Jamaah Jum’at Rohimakumullah,

Dalam keadaan new normal pandemi Kovid-19, kita tetap mengucap syukur alhamdulillah. Kita yang masih diberikan kesehatan dan kesempatan beribadah di sisa-sisa usia kita yang tidak terlalu lama hidup di dunia. Batas usia yang sudah ditentukan. Kita beruntung menjadi golongan manusia yang memperoleh waktu untuk menjadi lebih baik. Terutama mempersiapkan bekal untuk kehidupan abadi di akhirat.

Sholawat dan salam semoga tercurah limpahkan kepada nabi kita, Muhammad SAW, keluarganya dan para shohabatnya. Semoga kita termasuk di dalamnya. Beliau adalah Panutan sekaligus teladan dalam keta’atan kepada rabbnya. Tauladan yang paripurna. Lisannya mencerahkan ummat. Tangannya membangun peradaban. Langkahnya menegakkan kebaikan dan melebarkan kasih sayang.

Dalam khutbah ini, khatib berwasiat khususnya untuk pribadi khatib sendiri dan umumnya bagi hadiri sekalian. Marilah kita menjadikan taqwa sebagai kepribadian muslim sesungguhnya. Melaksanakan perintah Allah dan menjauhkan diri dari hal-hal yang dilarang-Nya. Berkepribadian seorang yang bijak dan santun. Serta menjadikan iman sebagai pondasi tauhid di tengah godaan dunia yang semakin melupakan segalanya.

Dalam kesempatan khutbah ini, saya akan mengambil tema “Istiqamah Ibadah di tengah Pandemi Korona

Jamaah Jum’at Rohimakumullah,

Tidak ada yang mengira. Hari-hari ini, kita menghadapi ujian global yang sangat berat. Masa sekarang di mana kita menikmati kehidupan ini. Harus berubah drastis. Karena wabah Kovid, banyak saudara kita yang terinfeksi hingga meninggal dunia. Belum lagi kehidupan ekonomi, sosial masyarakat yang terdampak. Sebelumnya kita nyaman beribadah, bersilaturahim tanpa jarak. Hari ini, kita harus berhati-hati, bahkan berkurang untuk berinteraksi.

Belum lagi yang terdampak secara ekonomi: bisnisnya hancur, bekerja di PHK, berjualan dibatasi. Hingga menimbulkan kecemasan hidup. Menanggung beban nafkah keluarga harus tetap dijalankan. Inilah ujian Allah yang pastinya banyak hikmah yang tersirat. Allah Yang Maha Kuasa memiliki rencana terbaik bagi hambanya.    

Tapi kita mesti ingat firman Allah SWT:

فَاِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًاۙ اِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًاۗ

“Maka sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan. Sesungguhnya beserta kesulitan itu ada kemudahan.”

Al-Baqarah: 286

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا ۗ

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya….”

Sebagai hamba Allah, kehadiran kita di dunia adalah beribadah. Semua kegiatan, ucapak, maupun tindakan kita harus bermotif ibadah. Ibadah dalam situasi sekarang, adalah masa-masa yang istimewa. Saat kita merasa lemah, ada kesempatan ingat selalu Allah. Waktu yang luang saat kita harus dibatasi, kita bisa secara lekat bersama Allah. Sholat yang khusu’, dzikir, membaca al-Qur’an sebagai media interaksi dengan kalamullah, bersholawat.

Beribadah dalam ujian pandemi, bagi sebagian orang tidaklah mudah. Godaan karena situasi ekonomi yang terdampak bisa menjadikan orang terpuruk, mudah menyerah, putus asa. Akan tetapi bagi orang yang beriman, ujian adalah saatnya untuk mawas diri, meningkatkan kualitas iman dan taqwa. Dia merasa Allah sedang menegurnya. Allah melalui Kovid memberi pesan: tidak ada yang abadi di dunia, semua milik Allah. Secara tiba-tiba, apa yang dititipkan-Nya akan diambil kembali.  

Sikap istiqomah inilah dikuatkan dengan firman Allah swt yang menjanjikan syurga untuknya.

اِنَّ الَّذِيْنَ قَالُوْا رَبُّنَا اللّٰهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوْا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلٰۤىِٕكَةُ اَلَّا تَخَافُوْا وَلَا تَحْزَنُوْا وَاَبْشِرُوْا بِالْجَنَّةِ الَّتِيْ كُنْتُمْ تُوْعَدُوْنَ .نَحْنُ اَوْلِيَاۤؤُكُمْ فِى الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا وَفِى الْاٰخِرَةِ ۚوَلَكُمْ فِيْهَا مَا تَشْتَهِيْٓ اَنْفُسُكُمْ وَلَكُمْ فِيْهَا مَا تَدَّعُوْنَ ۗ

“Sesungguhnya orang-orang yang berkata, “Tuhan kami adalah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat-malaikat akan turun kepada mereka (dengan berkata), “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu bersedih hati; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) surga yang telah dijanjikan kepadamu.” Kamilah pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan akhirat; di dalamnya (surga) kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh apa yang kamu minta.” (QS. Fusshilat/ 41 : 30-31).

Allah juga berfirman:

إنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

Artinya: “Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap istiqamah maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita.” (Al-Ahqaf: 13).

Memilih untuk istiqomah adalah pilihan orang-orang pilihan. Hanya orang-orang terbaik yang mengharapkan ridlo ilahi. Beribadah bukan karena ingin dipuji. Beramal sedekah bukan karena untuk didengarkan ke banyak pihak. Melalui Kovid, ibadah yang senyap dan sunyi tanpa terlihat orang lain menjadi kebiasaan.

Jamaah Jum’at yang dirahmati Allah,

Semoga kita semua diberikan kekuatan oleh Allah untuk menjaga nilai-nilai ibadah di tengah pandemi. Sabar akan ujian. Serta ikhlas dengan apa yang Allah pilihkan atas qada dan qadarnya. Baik yang disukai, maupun pilihan Allah yang terasa berat yang tidak kita sukai. Kita berharap semoga itiqomah beribadah kita menjadi kebutuhan dan penghias dalam segala aktifitas maupun profesi. Dan karena keistiqamahan kita, kelak Allah mengganjarkan dengan menjauhkan kita dari Korona. Terbebas dari wabah-wabah lainnya. Kita bisa menikmati hidup normal seperti semula. Amin.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإيَّاكُمْ ِبمَا ِفيْهِ مِنَ اْلآياَتِ وَالذكْر ِالْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُلِلّهِ حَمْدًاكَثِيْرًاكَمَااَمَرَ. وَاَشْهَدُاَنْ لاَاِلهَ اِلاَّللهُ وَحْدَه لاَشَرِيْكَ لَهُ. اِرْغَامًالِمَنْ جَحَدَبِهِ وَكَفَرَ. وَاَشْهَدُاَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُاْلاِنْسِ وَالْبَشَرِ. اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِهِ وَصَحْبِهِ مَااتَّصَلَتْ عَيْنٌ بِنَظَرٍ وَاُذُنٌ بِخَبَرٍ

اَمَّا بَعْدُ : فَيَااَ يُّهَاالنَّاسُ !! اِتَّقُوااللهَ تَعَالىَ. وَذَرُوالْفَوَاحِشَ مَاظَهَرَوَمَابَطَنْ. وَحَافِظُوْاعَلىَ الطَّاعَةِ وَحُضُوْرِ الْجُمْعَةِ وَالْجَمَاعَةِ. وَاعْلَمُوْااَنَّ اللهَ اَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأَفِيْهِ بِنَفْسِهِ. وَثَنَّى بِمَلاَئِكَةِ قُدْسِهِ. فَقَالَ تَعَالىَ وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاًعَلِيْمًا: اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَاالَّذِيْنَ آمَنُوْاصَلُّوْاعَلَيْهِ وَسَلِّمُوْاتَسْلِيْمًا. اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ اَلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ. كَمَاصَلَّيْتَ عَلىَ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ اَلِ سَيِّدِنَا اِبْرَاهِيْمَ. في ِالْعَالَمِيْنَ اِنَّكَ حَمِيْدٌمَجِيْدٌ 
اَللّهُمَّ وَارْضَ عَنِ الْخُلَفَاءِالرَّاشِدِيْنَ سَيّدِنَا اَبِى بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ وَعَلِيٍّ وَعَنْ سَائِرِاَصْحَابِ نَبِيِّكَ اَجْمَعِيْنَ وَعَنِ التَّابِعِيْنَ وَتَابِعِى التَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِاِحْسَانٍ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ
اَللّهُمَّ اغْفِرْلِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلاَمْوَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَاوَاهِبَ الْعَطِيَّاتِ. اَللّهُمَّ ادْفَعْ عَنَّاالْغَلاَءَ وَالْوَبَاءَ وَالزِّنَا وَالزَّلاَزِلَ وَالْمِحَنَ. وَسُوْءَالْفِتَنِ مَاظَهَرَمِنْهَا وَمَابَطَنَ عَنْ بَلَدِنَا هَذَاخَاصَّةً وَعَنْ سَائِرِبَلاَدِالْمُسْلِمِيْنَ عَامَّةً يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَااَتِنَافِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى اْلاَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّار
عِبَادَالله اِنَّ اللهَ يَأْمُرُبِالْعَدْلِ وَاْلاِحْسَانِ وَاِيْتَاءِذِى الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْىِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ فَاذْكُرُوااللهَ الْعَظِيْمِ يذكركم وَاشْكُرُوهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ. وَلَذِكْرُاللهِ اَكْبَرُ

(Khutbah Jum’at ini disampaikan di Lemhanas, Jakarta, 26/06/2020).

Related Articles

Back to top button